Monday, November 19, 2012

MAKALAH EKONOMI-Ketenagakerjaan Dan Penganggruan

MAKALAH EKONOMI PENGEMBANGAN
“Ketenagakerjaan Dan Penganggruan”


Disusun Oleh


Nama    : Ahmad Fuadi Nigrat
NPM        : 06543212
Prodi        : Pendidikan Ekonomi
Semester    : III (Tiga)


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SIDOARJO
2008/2009

 BAB I
PENDAHULUAN
1.1    Latar Belakang Masalah
Kita ketahui bahwa tenaga kerja (sumber daya manusia) ini merupakan modal yang sangat dominan dalam menyukseskan program pembangunan. Dimana masalah ketenagakerjaan terus bertambah seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk di Negara Indonesia yang pada akhirnya perlu adanya perhatian diberbagai pihak.
Dimana pertambahan tenaga kerja ini seyogyanya harus diimbangi dengan peningkatan jumlah usaha atau lapangan usaha. Jika hal ini tidak terjadi, maka aka terjadi peningkatan jumlah pengangguran. Dan oleh karena itu perlu adanya peningkatan penyerapan angkatan kerja.
1.2    Pokok Masalah
Dalam mempelajari materi ketenagakerjaan ini terdapat beberapa tahapan atau materi yang harus diperhatikan, dan berdasarkan penjelasan yang telah dituliskan diatas, maka terdapat permasalahan-permasalahan dalam penulisan ini yaitu:
a.    Kesempatan kerja
b.    Hubungan jumlah penduduk, angkatan kerja, kesempatan kerja dan pengangguran.
c.    Usaha peningkatan mutu tenaga kerja
d.    Pengangguran.
e.    Dampak pengangguran terhadap kegiatan ekonomi masyarakat
f.    Dan cara-cara mengatasi pengangguran.
BAB II
PEMBAHASAN
2.1    Pengertian Kesempatan Kerja.
Kesempatan kerja adalah tersedianya lapangan kerja bagi angkatan kerja yang membutuhkan pekerjaan.
Dimana kesempatan kerja itu dijamin dalam UUD 1945 pada pasal 27 ayat 2 yang berbunyi: “tiap-tiap warga Negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak. Disini dijelaskan bahwa pemerintah indonisia bertanggung jawab atas penciptaan lapangan kerja. Pemerintah berusaha untuk menciptakan lapangan kerja bagi anggota masyarakat karena hal ini barhubungan dengan usaha masyarakat untuk mendapat penghasilan.
2.2    Hubungan jumlah penduduk, angkatan kerja, kesempatan kerja dan pengangguran.
Jumlah penduduk adalah banyaknya orang yang mendiami suatu wilayah Negara. Penduduk suatu Negara dapat dibagi dalam 2 kelompok, yakni kelompok penduduk usia kerja (tenaga kerja) dan kelompok penduduk bukan usia kerja.
Kesempatan kerja dan pengangguran berhubungan erat dengan tersedianya lapangan kerja kerja bagi masyarakat. Semakin banyak lapangan kerja yang tersedia di suatu negera, semakin besar pula kesempatan kerja bagi penduduk usia produktifnya, sehingga semakin kecil tingkat pengangguran.
2.3    Usaha peningkatan mutu tenaga kerja.
Permasalahan pengangguran tidak hanya bisa diatasi oleh pemerintah, tetapi memerlukan dukungan dari pihak lain seperti pihak swasta (perusahaan) dan individu yang bersangkutan. Dimana masing-masing pihak perlu mengambil langkah konkret untuk memecahkan masalah pengangguran tersebut. Salah satunya adalah meningkatkan mutu tenaga kerja.
Sementara itu kita ketahui bahwa umumnya tanaga kerja dipasaran berpendidikan SMU kebawah. Berarti tenaga kerja tersebut belum siap pakai. Oleh karna itu perlu ada usaha meningkatkan mutu tenaga kerja dari pihak pemerintah. Swasta (perusahaan) dan individu.
    Pemerintah
Usaha pemerintah untuk meningkatkan mutu tenaga kerja antara lain adalah mendirikan berbagai pusat latihan kerja. upaya ini bertujuan untuk melatih orang menjadi manusia terampil, berinisiatif dan kreatif.
    Pihak swasta (perusahaan)
Langkah yang diambil oleh pihak swasta adalah pengadaan kerja sama dengan sekolah atau kampus. Kerjasama yang bisa dilakukan oleh pihak swasta dengan sekolah atau kampus adalah menyediakan kesempatan bagi para siswa dan mahasiswa untuk kerja praktik atau magang di perusahaan yang bersangkutan
    Individu
Beberapa langkah yang harus diambil oleh setiap individu dalam meningkatkan mutu dirinya adalah sebagai berikut:
1.    Membekali diri dengan berbagai hal yang dikehendaki oleh perusahaan.
Seseorang harus membekali diri dengan berbagai keterampilan dan penetahuan yang diisyaratkan oleh perusahaan secara umum, seperti keterampilan komputer, bahasa inggris.
2.    Menanamkan jiwa wirausaha. Bekerja  bukan berarti bergabung dengan suatu instansi atau perusahaan. Seseorang bisa bekerja secara mandiri dengan berwirausaha. Seperti beternak ayam dan berdagang.
2.4    Pengangguran.
2.4.1    tingkat pengangguran
Pengangguran adalah orang yang tidak mempunyai pekerjaan, tidak bekerja dan masih atau sedang mencari pekerjaan.
Sedangkan tingkat pengangguran adalah selisih angkatan kerja terhadap daya serap lapangan kerja dalam kurun waktu tertentu.
Jika peningkatan jumlah angkatan kerja disuatu Negara tidak diimbangi dengan peningkatan daya serap lapangan kerjanya, maka tingkat pengangguran dinegara tersebut tinggi.
Sebaliknya, jika peningkatan jumlah angkatan kerja diimbangi dengan peningkatan daya serap lapangan kerjanya, maka  tingkat penganggurannya akan rendah. Diindonisia berdasarkan tingkat pendidiknya, jumlah pengangguran didominasi oleh lulusan SMU kebawah (SMU, SLTP, SD, dibawah SD).
Dibawah tahun 1999, jumlah pengangguran SMU kebawah mencapai 91% dari jumlah pengangguran sebesar 6.133 orang.
2.4.2    Jenis pengangguran dan sebab-sebabnya.
Pengangguran dapat dikelompokan menurut factor penyebab terjadinya dan menurut lama waktu kerjanya.

No comments:

Post a Comment